terakurat.commultiple-sclerosis– Siapa yang sudah nonton drama Korea Rommantic Dokter 2: Teacher Kim? Di episode terakhir Kim Saboo terdeteksi mengidap penyakit “Multiple Sclerosis” hingga harus menjalani operasi. Anyway, Apa sih Multiple Sclerosis itu? Penasaran kan, yuk simak ulasan berikut!

Multiple Sclerosis merupakan suatu penyakit ketika sistem kekebalan tubuh menggerogoti lapisan pelindung saraf. Penyakit ini tergolong langka, setidaknya kurang dari 150 ribu kasus per tahun di Indonesia.

Perawatan tentu dapat membantu, namun penyakit ini tidak dapat disembuhkan begitu saja. Membutuhkan diagnosis medis, bahkan sering kali memerlukan uji atau pencitraan laboratorium. Penyakit ini dapat bertahan hingga bertahun-tahun atau seumur hidup.

Kerusakan saraf akibat Multiple Sclerosis akan mengganggu komunikasi antara otak dan tubuh. Multiple Sclerosis menimbulkan banyak gejala yang berbeda, termasuk kehilangan penglihatan, nyeri, rasa lelah, dan gangguan koordinasi.

Setiap gejala, tingkat keparahan, dan durasinya dapat bervariasi pada tiap-tiap orang. Beberapa orang mungkin bisa bebas dari gejala dalam sebagian besar hidup mereka, sementara yang lainnya bisa memiliki gejala kronis yang parah dan tidak bisa disembuhkan.

Gangguan Yang Sering Dialami.

Area nyeri: mata atau punggung. (Dengan gerakan mata atau di bagian belakang saat menganggukkan kepala).

Tremor: bagian badan, tangan atau selama gerakan tertentu.

Otot: gerakan yang tak disadari, kelumpuhan pada otot, kesulitan dalam berjalan, ketidakmampuan untuk mengubah gerakan dengan cepat, koordinasi bermasalah, kram, otot kaku, otot lemas, otot tegang atau refleks terlalu aktif.

Seluruh tubuh: kelelahan, keseimbangan yang buruk, pusing, sensitif pada panas atau vertigo.

Kemih: air seni keluar tak bisa ditahan, buang air kecil yang berlebihan pada malam hari, dorongan terus-menerus untuk buang air kecil atau retensi kemih.

Baca juga  Cara Menjaga Kesehatan Kulit Wajah

Pengindraan: kesemutan, kelainan indra perasa, rasa menyengat dan terbakar yang tidak nyaman atau sensasi sentuhan berkurang.

Visual: kehilangan kemampuan melihat, penglihatan kabur atau penglihatan menampilkan visual ganda. Suasana hati: kegelisahan atau sering terjadi perubahan suasana hati.

Ucapan: kesulitan dalam berbicara atau suara terganggu.

Seksual: disfungsi ereksi atau disfungsi seksual.

umum: depresi, gerakan cepat di luar kendali, kesulitan dalam berpikir dan memahami, kesulitan menelan, kesulitan mengangkat kaki, kurang tidur, lidah mati rasa, sakit kepala, sembelit, tungkai terasa berat atau wajah mati rasa.

Perawatan.

Pengobatan terdiri dari imunosupresan, Terapi fisik dan obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh agar dapat membantu meringankan gejala dan memperlambat perkembangan penyakit.

Obat.

Kemoterapi, Anti-inflamasi, Obat imunosupresif, dan Steroid.

Terapi.

Konseling, Kelompok dukungan, Terapi fisik, dan Akupunktur. Perawatan diri. Latihan fisik. Spesialis. Ahli Syaraf, Ahli terapi bicara, Terapis karyawan, Psikolog klinis, Terapis fisik, dan Penyedia perawatan primer (PCP).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here